“Penambal” Lubang Jalan sindir pemerintah

Rajakapling.com – Pada saat mudik sekarang tidak bisa di pungkiri jalan di gunakan secara maksimal tamun jika ada kerusakan semacam lubang apakah bisa langsung di perbaiki oleh pemerintah. Kepala Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional V Kementerian Pekerjaan Umum dan perumahan Rakyat (PUPR) I Ketut Darmawahana mengaku terlecehkan ulah komunitas-komunitas yang berinisiatif menambal lubang di jalan-jalan nasional di tiga provinsi, yakni Jawa Tengah, DI Yogyakarta, dan Jawa Timur.

jual tanah kavling

Ketut mengatakan, komunitas tersebut langsung menambal jalan berlubang yang mereka temui menggunakan material-material yang telah mereka persiapkan. Padahal, material tersebut dinilai Ketut tidak sesuai dengan standar keselamatan.

Oleh karena itu, Ketut berupaya keras agar pihaknya tidak didahului komunitas-komunitas dalam hal perbaikan jalan rusak dan berlubang. Dia mengaku akan memanfaatkan informasi dari masyarakat terkait jalan-jalan rusak dan berlubang di tiga provinsi itu.

“Saya jamin jalanan yang ditambal komunitas tidak memenuhi syarat. Kami lebih ahli, mereka tidak pakai alat, asal campur beton saja. Padahal, beton itu kaku, sementara aspal fleksibel sehingga tidak nyambung. Mereka hanya cari sensasi agar kami dibilang terlambat dalam menangani jalan berlubang,” jelasnya kepada Kompas.com, Senin (27/6/2016).

Ketut menyatakan bakal membongkar tambalan jalan yang dibuat oleh komunitas itu, salah satunya, komunitas ‘Nyak Nyok’ di Yogyakarta. Tambalan itu akan diganti dengan yang sesuai standar keselamatan jalan nasional.

Dia lantas menghimbau agar masyarakat bisa menginformasikan kepada petugas apabila melihat jalan berlubang atau rusak. Beberapa posko-posko lebaran telah disiapkan pula di sepanjang jalan nasional.

Posko-posko itu difungsikan untuk menampung informasi seputar mudik lebaran termasuk informasi jalanan berlubang dan untuk beristirahat. Masyarakat bisa juga menyampaikan keluhan soal jalanan berlubang melalui sms dan telepon di nomor 081252340004 dan (031) 8540196 atau mention ke Twitter @humasbalai5.

Post by admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *