Saat Ramadhan Kunjungan ke Pusat Perbelanjaan Melonjak

Rajakapling.com rupanya bukan mesjid yang banyak di kunjungi ketika bulan bertabur banyak pahala melainkan pusat perbelanjaan. apa faktanya jual tanah kavling melihat lebih dalam

Hal itu terlihat dari ramainya Mal Kelapa Gading-La Piazza di Jakarta Utara, Pacific Place, Senayan City, dan Pondok Indah Mall di Jakarta Selatan, serta Central Park di Jakarta Barat.

Pengunjung tak hanya memenuhi gerai-gerai makanan dan minuman atau food and beverages (FnB), melainkan juga toko-toko busana, sepatu, dan supermarket.

Pantauan Kompas.com, selama empat hari Ramadhan, motivasi pengunjung yang mendatangi gerai FnB karena ingin berbuka puasa bersama. Mereka bahkan melakukan reservasi sehari atau dua hari sebelumnya.

Sementara mereka yang berbelanja di toko-toko busana dan supermarket adalah untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga selama puasa dan menyambut Lebaran 2016.

Deputy Executive Director Sentra Kelapa Gading Tommy Laurici mengungkapkan, fenomena lonjakan pengunjung saat Ramadhan di Mal Kelapa Gading dan La PIazza sudah berlangsung bertahun-tahun.

“Setiap Ramadhan, jumlah pengunjung selalu meningkat. Bisa sampai 120.000 per hari. Sementara pada hari biasa sekitar 100.000 orang,” ujar Tommy kepada Kompas.com, Jumat 910/6/2016). 

Apalagi saat digelar acara-acara khusus seperti Festival Kuliner Ngabuburit yang berbarengan dengan program Jakarta Great Sale (JGS), lonjakan pengunjung bisa berkali-kali lipat.

Tahun lalu saja, kata Tommy, jumlah pengunjung yang mendatangi Mal Kelapa Gading dan La Piazza sebanyak 2,7 juta orang atau 450.000 kendaraan per bulan.

Tahun ini, meskipun kondisi perekonomian tengah melambat jumlah kunjungan tetap stabil. Tidak ada penurunan, bahkan cenderung tumbuh terus.

“Ya sekitar 2,7 juta orang,” ucap Tommy.

Tak hanya pengunjung yang meningkat, Ramadhan juga membawa kenaikan jumlah omset. Kata Tommy, para tenant yang mengikuti acara atau program khusus selama 10 hari bisa menutup omset selama setahun penuh.

“Dari pencapaian itu, kami menaikkan taarget omset tahun ini untuk acara Festival Kuliner Ngabuburit yang diikuti 40 peritel senilai Rp 3 miliar,” sebut Tommy.

Fenomena serupa juga terjadi di PIM 1&2, Area 51 maupun di Street Gallery. Antrean panjang di kedai-kedai makanan baik di foodcourt, maupun gerai stand alone sudah menjadi hal biasa.

Menurut Wakil Presiden Direktur PT Metropolitan Kentjana Tbk Jefri S Tanudjaja, jumlah kunjungan ke PIM 1&2 bisa mencapai 100.000 orang, bahkan lebih pada saat akhir pekan.

“Program JGS dengan diskon besar-besaran juga memicu peningkatan jumlah kunjungan. Pasar domestik kita sangat kuat sehingga mendorong pasar ritel terus tumbuh,” sebut Jefri. sangat di sayangkan jika bulan yang setahun sekali di habiskan hanya untuk shoping apa lagi mengumbar nafsu belanja. semoga kita bisa lebih baik

Post by admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *